Walaupun ada kemungkinan, kebanyakan orang tidak mahu bola kristal meramalkan masa depan, sebaliknya lebih suka disimpan dalam kegelapan, satu kajian baru menentang.

Dan walaupun masa depan memegang kejutan yang baik, majoriti orang masih tidak mahu tahu apa yang akan berlaku sebelum ini, kata penyelidik dalam edisi 22 Februari Kajian Psikologi.

"Dalam mitologi Yunani, Cassandra, anak perempuan raja Troy, mempunyai kuasa untuk meramalkan masa depan, tetapi dia juga dikutuk dan tidak ada yang percaya nubuatannya," kata penulis utama kajian Gerd Gigerenzer. Beliau adalah pengarah Institut Max Planck Pembangunan Manusia di Jerman.


"Dalam kajian kami, kami mendapati bahawa orang lebih suka menolak kuasa yang membuat Cassandra terkenal, dalam usaha untuk melepaskan penderitaan yang mengetahui masa depan yang mungkin menyebabkan, mengelakkan penyesalan dan juga mengekalkan kenikmatan ketegangan yang memberikan pengalaman menyenangkan," Gigerenzer berkata dalam siaran berita jurnal.

Dua kajian yang melibatkan lebih daripada 2,000 orang dewasa di Jerman dan Sepanyol meneroka kesediaan untuk mengetahui masa depan.

Para peserta ditanya sama ada mereka ingin tahu terlebih dahulu tentang pelbagai acara termasuk butir-butir mengenai kehilangan orang yang tersayang, peristiwa politik dan hasil acara sukan. Mereka juga ditanya sama ada mereka mahu tahu sama ada perkahwinan mereka akan berlanjutan dan apa yang mereka peroleh untuk Krismas.


Hanya 1 peratus daripada mereka yang dipersoalkan ingin tahu terlebih dahulu mengenai peristiwa masa depan. Antara 40 hingga 70 peratus memilih untuk tidak mengetahui tentang acara yang akan datang yang baik, kajian itu dijumpai.

Sementara itu, sehingga 90 peratus peserta ingin kekal tidak menyedari peristiwa negatif yang akan datang. Orang-orang ini juga lebih berhati-hati, mengelakkan risiko dan membeli insurans hayat dan undang-undang lebih kerap daripada mereka yang ingin mengetahui masa depan mereka, penyelidik mendapati.

Penulis kajian berspekulasi bahawa mereka yang tidak mahu tahu apa yang akan berlaku pada masa depan mengharapkan rasa kesal.


Masa acara masa depan juga memainkan peranan dalam mahu melihat masa depan atau tidak. Peserta cenderung untuk menghindar dari mengetahui masa depan mereka kerana ia menghampiri. Sebagai contoh, orang-orang yang lebih tua tidak mungkin lebih muda daripada yang ingin tahu apabila pasangan mereka akan lenyap dan bagaimana ia akan berlaku.

Jantina bayi mereka yang belum lahir adalah satu-satunya perkara yang kebanyakan orang mahu tahu terlebih dahulu. Hanya 37 peratus mengatakan mereka lebih suka tidak tahu sama ada mereka mempunyai anak laki-laki atau perempuan, penyelidik mendapati.

"Ingin mengetahui keadaan alam semulajadi manusia, dan tidak memerlukan justifikasi. Orang ramai bukan hanya dijemput tetapi juga sering dijangka terlibat dalam pengesanan awal untuk pemeriksaan kanser atau pemeriksaan kesihatan yang kerap, untuk menundukkan bayi mereka yang belum dilahirkan untuk berpuluh-puluh daripada ujian genetik pranatal, atau menggunakan peranti kesihatan pengesanan diri, "kata Gigerenzer.

"Tidak mahu tahu kelihatan bersikap tegas dan mungkin menimbulkan kening, tetapi kebodohan yang sengaja, seperti yang telah kami tunjukkan di sini, tidak hanya wujud, ia adalah keadaan minda yang meluas," katanya.


ALAT MISTERIUS INI DAPAT MELIHAT MASA LALU, NAMUN DISEMBUNYIKAN! #PojokMisteri (Ogos 2020).