Sekarang hujung minggu berada di belakang kami dan kami telah mengalami kehidupan bandar di Athens, sudah tiba masanya untuk menghabiskan seminggu di dalam kemegahan Santorini. Lawatan pertama saya ke Greece bersama kakak perempuan saya N dan anak perempuan A akan lebih baik.

Kami membungkus beg kami dan menuju ke lapangan terbang Athens untuk penerbangan singkat di atas kapal Aegean Air ke Santorini. (Nota 1: Anda juga boleh mengambil feri ke Santorini, yang lebih murah, tetapi rakan disyorkan terbang sebagai pilihan yang lebih cepat dan lebih tenang. Nota 2: Lebih murah untuk menempah yuran bagasi anda secara online sebelum anda ke lapangan terbang.)

Selepas pendaratan, pengangkutan kami sedang menunggu untuk memandu kami ke Loukia Gua House Nicoletta, tempahan Airbnb kami, tinggi di bukit di Oia. Oia adalah salah satu daripada kampung-kampung yang paling popular dan indah di Santorini dan berada di hujung utara pulau utama yang berusia 15 batu.


Loukia Cave House adalah sempurna untuk kami bertiga dan dapat menampung sehingga enam. Rumah itu mempunyai segala yang kami perlukan selama tujuh hari yang mulia di tempat tidur Oia yang selesa, air panas untuk mandi (selagi anda teringat untuk menghidupkan air panas sebelum mandi), dapur untuk memasak, teres untuk berjemur dan perkhidmatan pembantu harian .

Satu perkara yang perlu diingat di Santorini adalah bahawa kertas tandas tidak boleh dilemparkan ke dalam tandas-ia mesti masuk ke sampah. Sistem pembetungan di seluruh pulau tidak begitu maju. Itulah sebabnya anda memerlukan perkhidmatan pembantu harian. Got it?


Meneroka Oia
Tidak mahu tinggal di dalamnya ketika matahari bersinar, kami berkumpul di bawah pelindung matahari, memakai topi dan visors kami dan meneroka untuk menjelajah Oia. Walaupun ramai pelancong dari pelbagai kapal pesiar, kami dapat ke pusat bandar untuk meluaskan kedai dan restoran dan menikmati persekitaran yang menakjubkan.

Menurut penulis perjalanan Rick Steves, "Santorini adalah salah satu pulau paling dramatik di Mediterania: kaldera yang dibanjiri (kawah gunung berapi yang runtuh) dengan lengkungan tebing yang panjang, curam, berwarna-warni, menembus seribu kaki di atas permukaan laut .... Perched sepanjang The ridgeline adalah gaggle dari desa-desa bercat putih sempurna ditempelkan dengan kubah azure yang membuat ini, tidak dapat dinafikan, salah satu tempat paling indah di Greece. "


Ia begitu indah sehingga saya berharap saya dapat meletakkan iPhone saya pada autopilot supaya ia sudah bersedia untuk menunjukkan dan klik pada notis masa. "Ooh, ah, ooh, ah, itu sangat menarik," saya akan mendapati diri saya sentiasa berkata. Saya juga berharap saya mempunyai lensa sudut lebar untuk menangkap luas kesan visual. (Inilah sebabnya, pembaca yang dikasihi, anda mesti menempah perjalanan dan pergi menemui Santorini.)

Makanan Yunani di Yang Terbaik
Adakah saya katakan saya suka makanan Greek?

Saya sudi. Saya sudi.

Dan makan makanan Yunani, kami lakukan, kami lakukan.

Makan tengahari pertama kami di Lotza, dekat dengan pintu masuk ke kampung, dengan pemandangan kaldera yang cantik. Kami berkongsi salad Yunani, spanakopita dan saganaki udang, bersama dengan hidangan goreng pedas dan roti berkerak.

Syukurlah, A telah membuat tempahan makan malam kami sebelum ketibaan. "Kami pergi ke Laokasti," kata A. "Ia mempunyai rating yang sangat baik di TripAdvisor." Kami menikmati gurita bakar untuk memulakan, dan saya mengarahkan tongkat domba panggang tradisional dan hidangan kentang untuk hidangan saya. Yum, yum, yum!

Hiking dari Fira ke Oia
Pada hari Selasa, selepas malam yang tenang dan kopi Yunani untuk sarapan, kami melompat ke bas tempatan ke Fira, ibukota Santorini. Salah satu perkara yang perlu dilakukan ialah kenaikan antara kedua-dua kampung-baik dari Oia hingga Fira atau seperti yang kita lakukan, dari Fira ke Oia. Pandangannya mengagumkan.

Saya akan memberitahu anda bahawa kenaikan tiga hingga empat jam (ya, saya katakan tiga hingga empat jam) bukanlah untuk pengsan hati. Pergi awal pagi untuk mengelakkan panas. Dan membawa banyak dan banyak air. Dan gunakan kasut hiking atau kasut atau kasut yang mempunyai cengkaman yang baik.

Meninggalkan Fira pada jam 11 pagi (tidak seawal yang sepatutnya kita tinggalkan), kenaikan itu seolah-olah sudah lama tetapi tidak terlalu menuntut. Terdapat jalan-jalan batu permata dengan jalan yang jelas. Ia adalah separuh kedua melalui pergunungan-di mana kawasan itu lebih tidak rata dan berdebu dan matahari panas.

Setelah menamatkan botol air kami, kami berhenti di pendirian keldai di markas tengah untuk mengisi ransel kami dengan lebih banyak cecair. Sekiranya kita mendaki a keldai dan biarkan ia membawa kami sepanjang perjalanan ke Oia? Tidak tidak tidak. Kami adalah tiga pengembara-atau kami fikir.

Kaki kami letih. Pakaian kami basah dengan peluh. Adakah kita akan kembali ke Oia? Kami tinggi di tepi tebing - tidak ada yang berpaling. Dengan kira-kira empat batu selesai dan hanya satu untuk pergi, kami huffed dan kami terpesona.

Kami huffed dan kami sombong lagi.

Kami mengamuk dan kami banyak lagi.

Jam melanda 14:00 (2 p.m.), dan kami sampai di Oia.

Kita berjaya! Ya, kami melakukannya!

Lelah dan siap untuk makan tengah hari, kami benar-benar menikmati salad Greek, zucchini goreng dan tzatziki di Cafe Flora.

Lebih Banyak Akan Datang
"Sebaik sahaja anda menginjakkan kaki di pulau itu, anda tidak akan mahu pergi," kata anak perempuan Nicoletta, Christina. Dia betul.Esok dan kemudian dalam minggu ini kami akan membuka rahsia lebih banyak Santorini, termasuk lawatan makanan dan wain di sekitar pulau itu, perjalanan sehari ke pantai hitam, dan pelayaran katamaran matahari terbenam di Laut Aegean.

P.S. Sekiranya anda terlepas jawatan awal saya mengenai Athens, periksa mereka di bawah:

Lawatan Pertama saya ke Greece: The Old World Amazing Athens
Lawatan Pertama saya ke Greece: Mendaki ke Atas Acropolis

Jawatan ini pada mulanya muncul pada aboomerslifeafter50.com.


The Great Gildersleeve: Gildy Drives a Mercedes / Gildy Is Fired / Mystery Baby (September 2020).