Penangkapan muka mungkin melancarkan beberapa tahun dari penampilan seseorang, tetapi mereka kelihatan kurang melakukan untuk meningkatkan harga diri, kata penyelidikan baru.

Dalam kajian kecil itu, para penyelidik melihat apa yang 50 pesakit - hampir semua daripada mereka wanita - berkata tentang rasa diri mereka sendiri, kedua-duanya sekali sebelum pembedahan plastik dan enam bulan kemudian.

"Penemuan kajian ini tidak menghairankan," kata penulis utama Dr. Andrew Jacono, seorang ahli bedah plastik yang disahkan oleh Lembaga Pengarah New York Center for Plastic and Laser Surgery di New York City. "Kerana seperti yang saya lihat, harga diri adalah jauh lebih kompleks daripada penampilan seseorang, ia berakar umbi dalam proses perkembangan yang panjang yang bermula pada zaman kanak-kanak. Oleh itu, untuk mengandaikan bahawa apa yang telah diambil seumur hidup kerja berkembang boleh diubah dengan satu mudah operasi adalah bodoh. "


Jacono dan rakan-rakannya melaporkan penemuan mereka dalam talian pada 29 Oktober dalam jurnal JAMA Pembedahan Plastik Wajah.

Para penyelidik memberi tumpuan kepada 59 pesakit yang mengalami tekanan muka di pusat tunggal antara bulan Julai dan Oktober 2013. Tiada pesakit yang mengalami sebarang kecacatan wajah yang teruk. Sebaliknya, matlamat mereka adalah untuk mencapai penampilan yang lebih muda.

Ujian harga diri yang diberi sebelum menjalani pembedahan memandang pelbagai ukuran perasaan diri pesakit, termasuk perasaan kecekapan dan / atau kegagalan.


Daripada skor maksimum 30, gred purata hanya lebih dari 24, walaupun sesetengah pesakit menjaringkan serendah 14 orang dan yang lainnya mencecah 30 orang.

Para penyelidik dapat menilai 50 pesakit enam bulan selepas pembedahan. Semua tetapi dua adalah wanita, dengan usia purata 58 tahun.

Hasilnya: Pesakit berkata wajah mereka telah mengambil purata hampir sembilan tahun dari penampilan mereka. Dan mereka yang mempunyai skor harga diri yang lebih rendah sebelum menjalani pembedahan, sebenarnya, melihat peningkatan dalam skor pasca pembedahan mereka. Tetapi mereka yang mempunyai markah harga diri yang tinggi sebelum menjalani pembedahan sebenarnya menyaksikan skor menurun selepas mereka mengangkat muka, sementara skor pra-pembedahan rata-rata kekal lebih kurang.


Apabila penyelidik menumpukan pada purata keseluruhan, ia adalah mencuci, jadi perubahan keseluruhan harga diri adalah "tidak penting secara statistik." Pada akhirnya, pasukan penyelidik menyerlahkan kepada "sifat kompleks jiwa manusia kerana ia berkaitan dengan pembedahan estetik."

"Self-esteem adalah pekerjaan dalaman," kata Jacono. "Dan pembedahan plastik tidak dirancang untuk mendapatkannya, ia adalah untuk menjaga masalah yang ditakrifkan, seperti mendapatkan gigi yang tetap. Ini mengenai menangani ciri-ciri fizikal tertentu, terutamanya ketika orang dewasa dan mula melihat aspek wajah mereka yang kelihatan asing. Melakukan perkara itu boleh meningkatkan keyakinan diri untuk beberapa darjah, tetapi saya tidak akan menyarankan bahawa pesakit akan mempunyai harga diri yang lebih tinggi sebagai akibatnya.Ini bukanlah faktor motivasi.Ini adalah janji yang anda tidak akan dapat doktor."

Brenda Major, seorang profesor yang terkenal di jabatan sains psikologi dan otak di University of California, Santa Barbara, mencadangkan beberapa kecacatan metodologi mungkin membatasi keupayaan kajian untuk merapatkan hubungan antara muka-bangun dan harga diri.

Tetapi dia bersetuju bahawa mengangkat wajah "mungkin bukan satu pendekatan yang anda ingin ambil jika apa yang anda benar-benar berusaha untuk bekerja adalah isu harga diri."

"Sudah tentu jika seseorang itu tersentak dengan beberapa cara, kerana parut wajah misalnya, maka pembedahan mungkin membawa kepada orang-orang yang mula memperlakukan anda dengan lebih baik, yang dapat membantu anda merasakan lebih baik," kata Major. "Dan jika matlamat seseorang adalah untuk melihat satu dekad yang lebih muda, daripada pembedahan ini berjaya, tetapi semacam campur tangan semacam ini akan meningkatkan harga diri? Itu sangat sukar untuk mengatakan, dan kajian ini tidak benar-benar memberikan jawapan yang pasti."

Diterbitkan: Oktober 2015


Bagaimana Mencari Kawan dan Mempengaruhi Orang Lain? (Disember 2020).