Sekiranya anda cukup tua untuk mengingati pepatah lama, "Teruskan dengan Joneses," anda sudah cukup lama untuk memahami betapa susahnya ia menjadi benar.

Tetapi saya tidak bercakap tentang Joneses lagi. Itulah berita lama.

Saya bercakap tentang menjaga dengan teknologi yang liar. Ayah saya (semoga dia berehat tenang), pada tahun 89, mengajar dirinya menggunakan komputer. Tetapi sekali lagi, dia sentiasa berguna dan boleh membina radio atau enjin kereta dari awal. Dan bukannya teknologi yang setara dengan jenis kemahiran itu?


Pusat Penyelidikan Pew mendapati, pada tahun 2012, lebih daripada setengah orang dewasa berusia 65 tahun ke atas menggunakan Internet. Dan mengetahui bahawa 59 peratus orang tua melaporkan dalam talian-peningkatan enam mata peratusan hanya dalam satu tahun-meletakkan sedikit tekanan pada saya untuk tidak hanya bersaing, tetapi mengekalkan kemahiran saya dengan tajam sebagai pensil No. 2 (ingat mereka? ).

Selepas belajar berita ini, saya fikir pada tahun 1990-an ketika saya pertama kali belajar tentang komputer, menggigil dengan ingatan perasaan yang benar-benar tidak cekap dan tidak selamat dengan cara seseorang mungkin mengingati kesakitan sosial menjadi seorang remaja. Saya perlu belajar bahasa baru ini-dan cepat. Terdapat banyak orang generasi boomer bayi saya yang sudah berusia muda di hadapan saya. Kedua-dua anak lelaki saya, yang saya praktikkan disogok untuk mengajar saya, dengan cepat kehilangan semua kesabaran untuk soalan-soalan dan ketidakpastian saya. Saya akhirnya memutuskan bahawa jika saya mahu mengekalkan hubungan saya dengan anak-anak saya, saya perlu mengupah seseorang.

Saya terus bertahan, sudah tentu, dan akhirnya mengambilnya. Tetapi apabila kadar teknologi meningkat, saya dengan cepat jatuh ke belakang. Dan hari ini, walaupun teknologi memberi saya perasaan yang bercampur-campur yang melontarkan saya dari perasaan yang benar-benar terpesona dan dihantam untuk merasa gementar dan tidak cekap, ada saat-saat ketika saya menyadari betapa indahnya untuk dapat mengetahui apa yang saya ingin tahu dengan klik tetikus atau sentuhan jari yang seperti mana hari Paskah minggu akan jatuh pada 20 tahun dari sekarang. Bercakap tentang perancangan yang akan datang!


Ya, ia amat berguna ketika saya ingin mendapatkan kepuasan serta-merta dengan jawaban secepat mungkin untuk apa-apa persoalan. Namun, ada sesuatu di dalam diri saya yang masih merindukan keseronokan pencarian melalui rak perpustakaan yang berdebu. (Saya tidak mengaku bahawa saya belum pergi ke perpustakaan tempatan saya untuk mendapatkan kad saya-sesuatu yang saya teringat dengan sayang dari zaman kanak-kanak saya-sejak bergerak lebih setahun yang lalu.)

Dan akhir-akhir ini, sebanyak itu menjadikan hidup saya lebih mudah, dalam banyak cara teknologi menjadikannya lebih sukar. Daripada mendorong saya ke hadapan, ia melelahkan saya dan membuat saya merasa tua dan ketinggalan dengan setiap muncul pop timbul, iklan spanduk, aplikasi baru dan kemas kini.

Mengapa, adakah saya merasa terpaksa memeriksa sesuatu seperti Facebook sepanjang hari? Ia tidak seperti saya menyertai semua itu. Mungkin kerana saya bekerja bersendirian, dan log masuk ke Facebook adalah kesetiaan penyendiri untuk berjalan ke sejuk air. Tetapi setiap kali saya mengambil jalan itu, saya menyesalinya dan ingin beralih: membaca tentang apa yang dilakukan oleh orang lain seolah-olah mengisi saya dengan rasa ketakutan. Nampaknya semua orang-kecuali saya-sedang memikirkan masa mereka. Parti! Perjalanan eksotik! Bersenang-senang! Gambar-gambar makanan gourmet yang membuat saya mahu melelehkan!


Jelas sekali saya perlu keluar lagi.

Lupakan Twitter, yang saya sudah banyak ditinggalkan. Ia menyeronokkan pada mulanya; mengumpulkan pengikut dan mencari orang baru ke laluan adalah sangat mendebarkan dan baru. Tetapi tergesa-gesa adrenalin itu berkurang. Seperti hari berlalu, saya terlupa untuk log masuk dan apabila saya akhirnya melakukannya, saya tidak dapat mengingati kata laluan saya atau memahami apa yang dikatakan oleh sesiapa pun, merasakan saya telah melepaskan lif laju dan dibuang di ruangan bawah tanah.

Google+, StumbleUpon, Instagram, Pinterest, Sulia, Bubblews, walaupun Uber. Mereka zipping bersama-sama dengan baik tanpa saya. Saya benar-benar terhuyung-huyung. Dan pada masa yang saya fikirkan semuanya, mereka akan menjadi berita semalam.

Saya juga mengingati pemberhentian teks (ya! Saya buat teks!) Semenjak itu, apabila rakan saya yang terbaik menghantar saya gambar yang berpose dalam pakaian hitam pendek yang comel, mesej saya kembali kepada beliau, "Anda kelihatan gemuk! " bukannya, "Kamu kelihatan hebat!"

Saya mungkin tidak faham atau dapat bersaing dengannya, tetapi satu perkara yang saya tahu pasti bahawa Internet akan terus berkembang. Seperti leher zirafah, yang diyakini oleh sesetengah orang berkembang untuk haiwan itu untuk menyesuaikan diri dengan kekurangan makanan dan mencapai cawangan tertinggi untuk makan, teknologi akan terus meregangkan yang lebih tinggi dan lebih tinggi-sebaik-baiknya.

Sebaliknya, teori zirafah yang lain-bahawa orang-orang yang mempunyai leher panjang adalah orang-orang yang bertahan-boleh juga berlaku. Mereka yang melekat leher mereka untuk mengamati cakrawala, dan mereka yang mempunyai jarak terpanjang, adalah orang-orang yang akan bertahan dan mendapat faedah yang paling banyak.

Di manakah ia meninggalkan orang seperti saya?

Saya fikir saya akan mencipta platform media sosial yang baru.

Selamat datang ke Stumble Along.

Jawatan ini pada mulanya muncul di mysocalledmidlife.net.


AMARAN!!! JANGAN LAKUKAN PERKARA INI PADA TRANSMISI CVT ANDA (Oktober 2020).