Saya dilahirkan sebagai pembangkang. Saya tidak ingat jika saya pernah menjadi salah seorang kanak-kanak yang keluar dari katil mereka (ibu saya tidak ingat sama ada), tetapi saya boleh bertaruh saya tidak, kerana mengetahui saya, saya terlalu bimbang saya akan jatuh . Saya bimbang tentang segala-galanya. Malah, ia adalah segala-galanya bagiku.

Sekarang bahawa saya memukulnya dalam apa yang dipanggil pertengahan umur, saya perlu tahu lebih baik, bukan? Tetapi bimbang masih kekal albatross saya, walaupun saya telah belajar bagaimana untuk mengatasinya dengan lebih baik.

Jika kita cukup bernasib baik, akhirnya kita akan mengatasi kebimbangan kita-atau sekurang-kurangnya kita lupa kebimbangan lama kita dan memasukkan yang baru untuk mengambil tempat mereka.


Saya tahu bimbang tidak sia-sia dan tidak berasas. Kebanyakan perkara yang kita bimbang tentang akhirnya tidak berlaku, dan perkara-perkara yang kita tidak bayangkan boleh berlaku akan muncul dan menyalahkan kita dengan kekerasan, menghantar minda kita.

"Terdapat banyak perkara yang dahsyat dalam hidup saya dan kebanyakan mereka tidak pernah berlaku," kata penulis bijak Michel de Montaigne. Itu benar pada tahun 1500-an, dan ia masih benar hari ini.

Walaupun usaha terbaik saya untuk menyingkirkan diri saya dari albatross saya, ada satu kebimbangan yang saya tidak menyedari saya mungkin tidak pernah mengalahkan-satu bimbang yang hanya tumbuh lebih besar dengan masa-dan itulah kebimbangan mengenai anak-anak saya.


Saya tahu saya tahu. Rakan-rakan saya yang lebih tua dan lebih bijak digunakan untuk membantuku dengan "anak-anak kecil, masalah kecil, anak-anak besar ...." Anda tahu yang lain. Dan sementara saya mengangguk kepala saya dalam persetujuan dan memberitahu diri saya bahawa ini TIDAK pasti berkaitan dengan saya dan anak-anak saya, saya salah.

Kesalahan yang salah - dan saya tidak bersendirian. Satu kajian baru mendapati bahawa kita yang mempunyai anak dewasa masih bimbang. Para penyelidik mengkaji 186 pasangan berkahwin heteroseksual pada lewat 50-an, dengan purata dua hingga tiga orang dewasa. (Saya membayangkan bahawa jika mereka termasuk ibu bapa tunggal, faktor bimbang akan menjadi lebih besar-ada sedikit keselesaan dalam berkongsi beban dengan pasangan, selepas semua).

Para penyelidik bertanya mengenai jenis sokongan ibu bapa yang memberikan persahabatan seperti kanak-kanak dewasa mereka, sokongan emosi, bantuan praktikal, nasihat, bantuan kewangan dan peserta menilai sokongan ini pada skala 1 hingga 8. Mereka juga menilai berapa banyak ibu bapa tekanan berpengalaman dengan membantu anak-anak dewasa mereka dan berapa banyak yang mereka bimbang tentang mereka. Pilihannya berbeza dari "tidak sama sekali" kepada "banyak."


Ia tidak sukar untuk memahami apa yang mereka dapati. Kami (masih) kehilangan tidur terhadap anak-anak kita. Kami (masih) menegaskan ke atas anak-anak kita. Kami (masih) bimbang tentang kebajikan anak-anak kita, kebahagiaan mereka, kehidupan mereka. Dan ramai di antara kita (masih) memberikan sedikit sokongan kewangan kepada anak-anak kita (sekarang).

Adakah kita juga terlibat dalam kehidupan anak-anak kita? Saya tidak fikir ibu bapa saya sangat bimbang tentang saya ketika saya dewasa. Saya tidak fikir mereka bimbang seperti ini semasa saya berada kanak-kanak. Kord itu dipotong awal dan ia adalah, dengan semua langkah, bersih, kemas, dan kekal kekal dengan pendarahan residu yang sedikit. Itu, saya percaya, bagaimana pula dengan (kebanyakan) generasi boomer bayi.

Saya sering mengadakan perbincangan ini dengan sezaman saya. Kadang-kadang saya fikir saya jenis ibu bapa yang berbeza daripada ibu bapa saya sendiri kerana mereka jadi tidak terlibat. Mungkin saya cuba membuat apa yang saya tidak diberikan. Saya adalah / bukan ibu bapa klasik "helikopter", tetapi saya am terlibat dalam kehidupan anak-anak saya. Tetapi siapa yang tidak? Dan tidak bunyi seperti cliché, tetapi kesakitan anak-anak saya adalah kesakitan saya. Saya benar-benar merasakannya. Saya menyakiti mereka dan bimbang untuk kedua-duanya (dengan banyak yang tersisa, untuk mana-mana masoki di luar sana).

Saya melihat dan mengenali ibu bapa dengan anak-anak dewasa yang sentiasa berkomunikasi dengan mereka dengan teks-tidak sekali-kali, tetapi lebih seperti sekali sejam. (Mempunyai makan malam dengan rakan-rakan seperti ini boleh menimbulkan cabaran yang cukup.) Saya melihat dan mengetahui ibu bapa yang tidak menyentuh asas dengan anak-anak dewasa mereka lebih daripada seminggu sekali. Dan terdapat beberapa orang yang sentiasa berhubung setiap hari atau beberapa kali seminggu.

Tetapi saya tertanya-tanya, apakah penglibatan diterjemahkan ke dalam penyayang? Atau adakah ia mengakibatkan kanak-kanak dewasa yang tidak mengembangkan jenis kemerdekaan dan harga diri yang diperlukan untuk melawan jalan mereka di dunia dewasa yang mereka pasti akan mewarisi (atau sudahpun diwarisi)? Kasut mereka tiba-tiba terlalu besar untuk kaki mereka; Kapasiti menanggulangi mereka kekurangan. Faktor kesediaan telah gagal.

Ya, dunia berbeza sekarang, dengan begitu banyak cara untuk terus berhubung. Tetapi TMI (terlalu banyak maklumat) sebahagian dari kita yang mendapat dari anak-anak kita bukan sahaja membuat kita memerah, itu mengancam untuk membuat tekanan darah kita meningkat dan hati kita menumpuk bimbang.

Semasa saya berada di kolej, hubungan dengan ibu bapa saya telah diturunkan kepada panggilan telefon Ahad seminggu mingguan yang saya buat dari gerai telefon-jika Saya teringat untuk mengumpulkan perubahan yang mencukupi untuk memasukkan ke dalam slot (dan apabila saya kehabisan duit syiling, begitu juga perbualan); jika Saya berada dalam mood untuk cuba; jika Saya cukup bernasib baik untuk menangkap ibu bapa saya di rumah.

Jika saya tidak sampai kepada mereka, kita hanya perlu menunggu sehingga minggu berikutnya untuk mengejar, kerana tidak ada mesin penjawab untuk memberitahu mereka yang saya panggil, tiada ID pemanggil bagi mereka untuk memeriksa sama ada mereka terlepas panggilan saya, dan tidak menghantar mesej, e-mel, Facebook atau sebarang tether lain untuk mengikat kami bersama-sama.

Dan mereka tidak memfailkan laporan orang yang hilang atau meyakinkan diri mereka bahawa saya mesti diculik atau lebih buruk. Mereka hanya menunggu.

Sekiranya ibu bapa kita mempunyai teks dan media sosial-ikatan yang mengikat kemudian, saya mengesyaki mereka akan menjadi titik di mana kita berada: kepada dunia ibu bapa yang bimbang tentang anak-anak dewasa mereka, selepas semua tahun ini.


Sampai Akhir Hidupku (Official Lyric Video) - JPCC Worship (Januari 2021).