Bulan lalu, bertanda satu tahun sejak saya menamatkan program latihan yoga yoga selama 200 jam di Lourdes Institute of Wholistic Studies.

Sejak tamat pengajian, saya telah mengajar 70+ jam yoga untuk dewasa dan senior dewasa yang sudah tua (atau saya katakan sebagai muda) sebagai 100. Saya telah mengajar pemula dan yogis yang berpengalaman. Saya telah mengajar kerusi yoga, yoga Hatha, yoga restoratif, aqua yoga dan bahkan kuasa yoga (jika ada perkara sedemikian). Saya telah menjalani sesi meditasi dan kesedaran juga. Wow-o-wow!


Saya masih ingat beberapa kelas pertama saya. Saya sangat gugup. Adakah projek suara saya? Bolehkah saya menghafal urutan jujukan? Apa yang akan berlaku jika urutan saya berlalu melewati jam? Bagaimana pula dengan muzik, mantra, mudra, nama Sanskrit dan arahan untuk setiap pose? Itu semua sangat menggembirakan. Saya tidak pasti saya mahu mengajar.

Belajar Dari Pelajar Saya

Peralihan dari seorang guru dalam latihan kepada seorang pengajar di studio telah menjadi pengalaman pembelajaran yang luar biasa. Kini pelajar saya adalah pendidik terbaik saya.


Apabila saya berbicara dengan lembut, pelajar saya memberitahu saya untuk bercakap lebih kuat atau menolak muzik.

Apabila saya menyebut "menghirup lengan kiri kamu" dan bukan "menghirup lengan kanan kamu," pelajar saya mengingatkan saya dan saya dengan cepat membetulkannya.

"Kami tidak mengatakan rasa sakit," seorang pelajar yoga kerusi mengingatkan saya. "Kami mengatakan ketidakselesaan."


"Tidak selesa," jawab saya. Perkataan "sakit" telah meninggalkan perbendaharaan kata saya.

"Bolehkah kita melihat di cermin?" Tanya seorang pelajar Yoga 101.

"Yoga adalah amalan, tidak ada pose sempurna, tidak ada penghakiman," kata saya. "Cermin tidak akan memberitahu apa-apa dan mungkin membawa anda kira-kira." Murid mendapati titik fokusnya dari cermin dan cuba untuk mengimbangi dalam pose pokok, pertama di kaki kirinya dan kemudian kanannya.

Panduan Fizikal dan Rohani
Matlamat saya sebagai guru adalah menjadi panduan dan berkongsi manfaat fizikal dan rohani yoga dengan setiap pelajar-fleksibiliti, kekuatan, keseimbangan, kesedaran (badan dan minda) yang lebih besar dan, yang paling penting, relaksasi.

Apabila pelajar saya memberitahu saya bahawa mereka berasa lebih baik selepas kelas berbanding sebelumnya, saya tersenyum. Apabila mereka memberitahu saya mereka suka muzik yang saya mainkan (Broadway menunjukkan lagu untuk yoga kerusi dan Krishna Das kegemaran saya untuk yoga pemulihan), saya tersenyum. Ia membuatkan saya gembira.

Saya telah berkembang banyak sebagai guru yoga dalam tempoh 12 bulan yang lalu. Kebanyakan pertumbuhan itu telah datang, bukan sahaja dari mendengar maklum balas setiap pelajar, tetapi juga dari memerhatikan setiap badan pelajar dalam satu pose.

Saya telah belajar bahawa, muda atau tua, setiap badan adalah berbeza. Kadang-kadang menambah penyangga mudah seperti blok atau selimut boleh menaikkan bumi dan membuat pos mungkin di mana ia tidak sebelum. Pada masa yang lain, bantuan atau penyelarasan boleh membantu seseorang menyesuaikan diri dengan lebih baik dan lebih selesa dan selesa.

Semasa saya mula dua tahun, saya lebih yakin dengan kemahiran mengajar saya. Apabila urutan terlalu mencabar atau tidak mencabar, saya menyesuaikan diri. Apabila sebuah studio pendek pada prop, saya mengubah suai. Apabila pelajar tiba lewat, saya bermula pada waktu dan biarkan mereka menyertai. Apabila bilik terlalu panas, saya mengepam udara. Apabila sebuah bilik terlalu sejuk, saya mula panas. Dan apabila bilik terlalu sejuk untuk beberapa orang dan terlalu panas untuk orang lain, saya meletakkan pelajar yang suka sejuk sejuk di satu sisi bilik dan saya menghidupkan pemanas mudah alih di seberang bilik untuk mereka yang suka yoga mereka panas.

Guru B (tengah) mengingatkan rakan sekelas saya A (kanan) dan saya bahawa kita sentiasa pelajar kekal.

Yoga adalah amalan; ia bukan tentang kesempurnaan. Kami meninggalkan ego di pintu. Sebagai pengajar B saya berkata pada tamat pengajian 2016 kami: "Dengan yoga, anda sentiasa menjadi pelajar yang kekal." Itulah perkara yang baik.

Semuanya, saya gembira kerana saya menjadi guru yoga. Mungkin Kad Malaikat saya pada hari yang lain dalam kelas menghantar satu tanda. Mungkin ia memberitahu saya bahawa saya telah menemui "tujuan ilahi" saya, dan saya sepatutnya berada di sini, sekarang-dalam masa ini.

Namaste

Jawatan ini pada mulanya muncul pada aboomerslifeafter50.com.


Solusi - Dukun Santet yang Dikalahkan Pendeta (Tony Daud) (Disember 2020).