Dopamine kimia otak yang terasa nampaknya memainkan peranan dalam pembangunan ikatan yang sihat antara ibu dan bayi, satu kajian baru mencadangkan.

Dopamin mungkin memberi motivasi kepada ibu untuk berbuat lebih banyak untuk anak-anak mereka kerana ia membuatkan ibu berasa lebih baik, kata para penyelidik.

Dan ini mungkin tidak berakhir apabila bayi menjadi lebih tua. "Sangat mungkin bahawa proses yang diamati antara ibu dan bayi mereka terus melalui jangka hayat apabila anak-anak mereka berkembang," kata pengarang bersama kajian Lisa Feldman Barrett. Dia seorang profesor psikologi di Northeastern University di Boston.


"Mungkin juga proses ini menyokong orang kerana mereka memberikan penjagaan dan memupuk satu sama lain dalam hubungan rapat," tambahnya.

Sebelum ini, penyelidikan telah menghubungkan ikatan ibu-bayi kepada hormon oksitosin.

Dalam kajian ini, para penyelidik ingin mengetahui lebih lanjut mengenai apa yang berlaku di dalam otak yang membantu memberi motivasi kepada ibu untuk menjaga bayi mereka.


"Bayi yang baru lahir tidak berdaya dan bergantung kepada ibu bapanya untuk terus hidup. Seorang ibu mesti tahu sama ada bayi itu lapar, letih, tidak selesa, atau kesepian untuk memberikan penjagaan yang sesuai. Jadi ibu mesti sangat bermotivasi untuk menjaga bayi mereka," ujar Barrett keluar.

Kajian terdahulu mengenai tikus telah mencadangkan bahawa dopamin kimia otak adalah kunci kepada ikatan antara ibu dan bayi, kata pengarang utama kajian Shir Atzil. Dia adalah seorang doktor pasca kedoktoran di Massachusetts General Hospital di Boston.

"Ibu-ibu tikus yang bermotivasi tinggi untuk menjaga anak anjing mereka mengeluarkan lebih banyak dopamin sebagai tindak balas kepada anak-anak mereka, tetapi dasar kimia ikatan ibu-bayi pada manusia masih misteri," kata Atzil.


Untuk kajian baru, para penyelidik menyenaraikan 19 ibu (berumur 21 hingga 42 tahun) dan bayi mereka (berumur 4 bulan hingga 2 tahun). Penyelidik video mencatatkan ibu-ibu berinteraksi dengan bayi mereka untuk melihat bagaimana mereka berjaya. Kemudian penyelidik mempunyai ibu-ibu menjalani imbasan otak ketika mereka menonton video bayi mereka atau bayi lain.

Otak ibu membantah lebih banyak dopamin apabila mereka menyaksikan bayi mereka sendiri, kata Atzil. Berdasarkan video ibu-ibu dan bayi yang berinteraksi, dia berkata, "ibu-ibu yang mengeluarkan lebih banyak dopamin lebih cenderung untuk memberikan penjagaan yang optimum untuk bayi mereka, lebih sensitif terhadap keperluan bayi mereka, dan menyesuaikan kelakuan mereka sendiri untuk memenuhi keperluan tersebut. "

Atzil berkata kajian menunjukkan betapa pentingnya dopamin dalam pengasuhan ibu yang optimum. Sebaliknya, kajian ini juga memberi petunjuk kepada apa yang mungkin berlaku pada ibu yang tidak atau tidak dapat menjaga bayi mereka dengan betul.

"Ibu-ibu yang kurang responsif terhadap bayi mereka juga menyembunyikan kurang dopamin ketika menonton filem-filem bayi mereka. Ini memberi kita petunjuk tentang apa yang berlaku di otak ibu ketika dia sedang berjuang untuk menyediakan bayi," kata Atzil.

Apa maksudnya dalam jangka masa panjang?

Barrett berkata penyelidik mengesyaki bahawa otak bayi itu sendiri berkembang pada tahap yang lebih tinggi apabila ibu mereka melakukan pekerjaan yang lebih baik untuk menjaga mereka.

"Seorang bayi tidak dilahirkan dengan otak yang sepenuhnya maju," katanya. "Pendawaiannya berkembang dalam beberapa tahun, dan perkembangan otak yang normal memerlukan penjaga yang responsif. Bayi yang tidak menerima penjagaan biasa yang mereka perlukan lebih cenderung untuk melakukan yang buruk di sekolah, mempunyai tahap pencapaian yang lebih rendah, dan berisiko untuk mental dan fizikal penyakit sebagai orang dewasa. "

Bagaimana dengan bapa dan orang lain yang menjaga bayi yang bukan ibu biologi mereka? Mereka juga mungkin merasakan peningkatan dopamine daripada menjaga bayi, tetapi kajian masa depan diperlukan untuk mengetahui dengan pasti, kata Barrett.

Paul Zak, pengarah pengasas Pusat Pengajian Neuroekonomi di Claremont Graduate University, berkata keputusan kajian mungkin kelihatan jelas. Sudah tentu wanita yang lebih rapat dengan bayi mereka "mempunyai tanggapan yang lebih kuat di otak kepada bayi mereka di kawasan yang membuatnya merasa senang untuk menjaga mereka dan di kawasan yang berkaitan dengan hubungan emosi," katanya.

Namun, beliau berkata, penulis kajian menghubungkan semua ini kepada bagaimana ibu yang terikat dengan bayi mereka dengan cara yang "penting dan meyakinkan."

Walau bagaimanapun, Zak mengatakan bahawa kajian ini kecil supaya tidak digunakan untuk semua ibu.

Dan dia menambah bahawa ia tidak jelas jika "ibu-ibu besar dilahirkan seperti itu atau menjadi seperti itu," kerana kajian itu tidak dapat menunjukkan sama ada sesetengah ibu disusun untuk ikatan yang lebih baik sebelum anak mereka dilahirkan.

Kajian itu diterbitkan dalam talian pada 13 Feb di Prosiding Akademi Sains Kebangsaan.


Naeun and Gunhoo have a little brother now! [The Return of Superman/2020.01.05] (Julai 2020).