Seperti kebanyakan orang yang mengidap penyakit autoimun, gejala awal-kesakitan Karen Stewart di kakinya dan kehilangan penglihatan-datang dan pergi selama bertahun-tahun sebelum dia didiagnosis dengan mengulangi remit multiple sclerosis (RRMS) pada tahun 1996. "Ia amat buruk, dia berkata tentang diagnosis awalnya. "Selama empat tahun pertama, saya benar-benar sakit: satu kaki tidak berfungsi, saya terpaksa menggunakan walker dan saya tidak dapat bekerja lagi. Saya benar-benar terpaksa melawan kemurungan." Berikutan lawatan doktor yang mengecewakan, Karen pergi dengan kehendak baru, menyatakan, "Penyakit ini tidak akan membunuh saya, dan saya akan mula berjalan semula."

Itulah yang dia lakukan. Sehingga kini, Karen telah berjalan 30 marathon penuh dan separuh marathon dan berjalan kaki sepanjang 50 mil dana MS. "Saya tidak pernah berpuas hati, saya sentiasa mahu melakukan sesuatu yang lain," katanya tentang kehausannya untuk hidup. Bagaimana dia melakukannya? Kehendak yang kuat, sikap positif dan tabiat yang sihat. Teruskan membaca untuk mengetahui lebih lanjut tentang Karen dan dapatkan 10 cadangan untuk menghadapi diagnosis dan mewujudkan kehidupan yang memuaskan.

Kebijaksanaan dari Karen:


Dapatkan pendidikan: Selepas diagnosis, anda dibombardir oleh maklumat dan keliru dengan apa yang ada di Internet, kata Karen. Dia mengesyorkan bahawa pesakit dan keluarga mereka mendapat pendidikan yang sebaik mungkin. "Sekiranya anda perlahan-lahan mula belajar mengenainya, ia tidak begitu menggembirakan," katanya, mencadangkan Laman Web Masyarakat Masyarakat Multiple Sclerosis sebagai tempat yang baik untuk memulakan: www.nationalmssociety.org. "Maklumat itu boleh dipercayai, positif dan mudah difahami."

Dapatkan inspirasi: "Anda tidak pernah tahu siapa atau apa yang akan menyentuh hidup anda dan mengubah anda, anda mungkin tidak pernah mengenali orang yang melakukannya," kata Karen, yang hidupnya diubah oleh kisah seorang asing. "Saya membaca majalah, dan wanita ini yang beratnya £ 250 berkata dia mahu berjalan maraton Portland." Setelah melihat artikel itu, Karen diilhami untuk membuat gol maratonnya sendiri. "Saya memanggil suami saya dan berkata, 'Sayang, saya akan berjalan maraton Portland tahun ini.'"

Membina asas: "Saya mempunyai asas, batu yang saya berdiri," kata Karen. Ini termasuk suntikan ubat hariannya, diet yang sihat dan rutin kecergasan biasa. "Saya menyuburkan badan saya," katanya.


Ambil hari demi hari: Setelah membuat keputusan untuk mencabar dirinya untuk menyelesaikan marathon pertama, Karen memulakan latihan. Dia mula berjalan dengan bantuan pejalan kaki, bergerak secara perlahan-lahan ke dalam tongkat dan kemudian membawa seorang rakan bersama-sama untuk menungganginya dengan skuter bermotor yang boleh digunakan ketika dia memerlukan bantuan. Akhirnya, selepas banyak kerja keras, dia berjalan jarak jauh sendiri. Dia mencapai matlamatnya dan menamatkan maraton pertamanya dalam lapan jam dan 39 minit.

Cari sokongan: Ramai orang berasa bersendirian selepas diagnosis. Adalah penting untuk mencari sokongan. Karen mencari keselesaan dalam perkahwinan selama 30 tahun dengan seorang lelaki yang "indah". Dia mencadangkan kumpulan sokongan untuk "apabila debu mengalir dan gajah di sofa mendapat sedikit lebih kecil." Pergi ke orang yang berlainan, katanya, sehingga anda mendapati seseorang yang menyokong pandangan anda.

Jadilah positif: "Semoga ada harapan hari ini, anda mempunyai sebab untuk berfikir anda akan menjalani kehidupan yang panjang dan sihat selepas diagnosis," kata Karen. Dia menekankan: jangan menganggap negatif. "Saya seorang yang positif, saya mengepung diri saya dengan orang yang positif, saya tidak membenarkan sesiapa menyeret saya."

Kenali badan anda: "Saya tahu badan saya dan bagaimana untuk menguruskan gejala saya sekarang." Menyedari tubuh anda sendiri dan mendapati apa yang berfungsi untuk anda adalah kunci.


Hanya melakukan sesuatu: "Mesej saya, buat sesuatu, lakukan sesuatu yang lebih daripada apa yang anda fikir anda boleh lakukan dan anda akan terkejut.Membuat sesuatu yang menggerakkan anda.Tidak kira di mana anda berada, tetapi anda boleh melakukan lebih banyak lagi." Selepas maraton pertama pada tahun 2001, soalan pertama Karen adalah, "Apa yang akan datang?"

Jangan berputus asa: Dia jatuh sakit, menyebabkan beberapa pukulan serius dan lebam, tetapi Karen terus berlari. "Saya benar-benar berfikir bahawa 25 tahun berada di lorong cepat sebagai seorang jururawat memberiku alat untuk melekatinya," katanya. "Anda hanya tidak berputus asa, anda terus berlari dan jika satu perkara tidak berfungsi, anda mencuba sesuatu yang lain. Jururawat sangat kreatif, kerana orang tidak hidup dalam kotak yang sempurna."

Bagi balik: Karen kini berfungsi sebagai jurulatih latihan suntikan untuk pesakit yang baru didiagnosis. "Ini pekerjaan yang sangat memuaskan," kata Karen. "Saya boleh memberi mereka harapan untuk masa depan."


Jom Berbuka (2018) | Episod 3 (Disember 2020).