Risiko menopaus pra-matang atau awal adalah lebih tinggi di kalangan wanita yang mula mengalami haid pada usia muda dan tidak mempunyai anak, satu laporan baru bertentangan.

Menopaus pramatang adalah apabila tempoh secara semula jadi berhenti sebelum usia 40 tahun. Menopaus awal adalah apabila tempoh secara semula jadi berhenti apabila seorang wanita berusia antara 40 hingga 44 tahun, kata penulis kajian.

Penyelidikan baru ini melibatkan lebih daripada 51,000 wanita di Australia, Jepun, United Kingdom dan Scandinavia.


Wanita yang memulakan haid mereka pada usia 11 tahun atau lebih muda adalah 80 peratus lebih mungkin mempunyai menopaus pra-matang berbanding mereka yang memulakan tempoh antara usia 12 dan 13. Wanita yang mula menstruasi pada usia 11 tahun atau lebih muda juga 30 peratus lebih cenderung mempunyai menopaus awal , kata penulis kajian.

Mereka yang tidak pernah hamil atau tidak pernah mempunyai anak mempunyai risiko peningkatan dua kali ganda menopaus pramatang. Wanita-wanita ini juga mempunyai peningkatan risiko 30 peratus menopaus awal, menurut kajian itu.

Risiko menopaus awal atau awal adalah yang tertinggi di kalangan wanita yang tempohnya bermula pada usia muda dan juga tidak mempunyai anak. Sebagai contoh, di kalangan wanita dengan kedua-dua faktor, kemungkinan menopaus pramatang adalah lima kali lebih tinggi. Dan peluang menopaus awal adalah dua kali lebih tinggi berbanding dengan wanita yang mempunyai tempoh pertama mereka pada usia 12 atau lebih tua dan juga mempunyai dua atau lebih kanak-kanak, kata penulis kajian.


Kadar keseluruhan menopaus pramatang adalah 2 peratus dalam populasi umum negara-negara dalam kajian ini. Kadar menopaus awal di negara-negara ini umumnya sekitar 8 peratus, kata para penyelidik.

Tetapi bagi wanita yang mula mengalami tempoh pada usia dini dan tidak mempunyai anak, masing-masing kadarnya 5% dan 10%, penyelidik mendapati.

Kajian itu diterbitkan pada 25 Januari dalam jurnal Pembiakan Manusia.


"Jika penemuan dari kajian kami dimasukkan ke dalam garis panduan klinikal untuk menasihati wanita tanpa anak dari usia 35 tahun yang mempunyai tempoh pertama mereka berumur 11 tahun atau lebih muda, klinik boleh mendapatkan masa yang berharga untuk menyediakan wanita ini untuk kemungkinan menopaus awal atau awal , "kata penyelidik utama Gita Mishra, dalam siaran berita jurnal.

Mishra adalah profesor epidemiologi kursus kehidupan di University of Queensland di Australia.

Penemuan kajian menunjukkan bahawa doktor mungkin ingin mempertimbangkan kesihatan reproduktif wanita bersama dengan faktor gaya hidup yang lain, seperti merokok, ketika memikirkan risiko wanita menopaus awal, katanya.

Ini akan membolehkan para doktor "memfokuskan mesej kesihatan dengan lebih berkesan pada awal hidup dan wanita dengan risiko yang paling. Di samping itu, mereka dapat mempertimbangkan strategi awal untuk mencegah dan mengesan keadaan kronik yang berkaitan dengan menopaus terdahulu, seperti penyakit jantung," Mishra dijelaskan.


Kenali Tanda Awal Kehamilan Yang Mungkin Gak Kamu Sadari (November 2020).