Tweet

Oleh Sylvia L. Ramsey

Ini adalah sebahagian daripada perjalanan yang paling sukar untuk dibicarakan, tetapi saya merasakan bahawa dengan menceritakannya, ia dapat membantu orang lain mengatasi beberapa isu penjagaan yang perlu kita hadapi. Perjalanan ini membawa saya turun dua jalan pada masa yang sama. Ia telah menunjukkan kekuatan saya yang saya tidak tahu saya ada. Ia telah memberi saya keberanian untuk meneruskan usaha saya untuk membantu orang lain yang sama-sama menjaga dan menghidupkan. Saya berinteraksi dengan kedua-duanya. Saya tahu apa yang ada di kedua-dua belah pihak.

Pada hari suami saya mati, saya pulang dari kerja. Saya menetapkan dia salah satu makanan kegemarannya. Selepas dia makan, dia berkata dia tidak berasa sihat dan akan berbaring di kerusi. Saya bertanya kepadanya apa yang salah. Dia berkata perutnya tidak terasa baik. Ia tidak lama sebelum dia berkata perutnya menyakitkan.

Saya memanggil jururawat hospis. Dia telah meninggalkan ubat sakit di rumah untuknya sekiranya dia memerlukannya. Dia memberitahu saya untuk memberinya beberapa. Saya lakukan dan menunggu untuk melihat sama ada ia akan melakukan apa-apa yang baik. Dia berkata sakit di perutnya semakin teruk. Saya bertanya sama ada dia perlu pergi ke bilik mandi. Beliau berkata mungkin itu akan membantu.

Saya mendapat walker dan mula membantu membawanya ke kedudukan berdiri. Dia membuat bunyi seolah-olah dia mempunyai kesakitan yang tajam, dan perkara seterusnya yang saya tahu dia akan turun ke sebelah. Dia terlalu berat bagi saya untuk kembali ke kerusi. Dia lemas seperti anak patung kain ragut dan jatuh ke arah meja kecil di sebelah. Apa yang boleh saya fikirkan ialah memecahkan kejatuhannya dan menghalangnya daripada memukul meja. Saya berjaya membawanya ke lantai. Saya melakukan yang terbaik untuk meletakkannya di punggungnya, dan kemudian saya melihat wajahnya.

Saya tahu pada ketika itu dia sudah mati. Saya menutup matanya dan hanya duduk di atas lantai dengan dia kerana air mata mengalir ke pipiku. Saya menangis untuk saya, bukan kerana dia kerana saya tahu pertempurannya berakhir. Dia kelihatan lebih baik daripada yang saya lihat dia melihat tahun. Tekanan itu telah hilang dari wajahnya, dan dia berada dalam keadaan aman. Perjalanan ke hadapan perlu berjalan oleh saya, dan entah bagaimana, saya tahu saya cukup kuat untuk melakukannya.

Saya mengucapkan selamat tinggal, dan pergi ke telefon untuk menghubungi jururawat hospis. Dia berkata dia akan benar dan tidak perlu risau; dia akan menjaga perkara-perkara. Dia berkata dia akan memanggil rumah pengebumian itu. Saya melangkah keluar dari pintu depan saya dan melihat jiran saya di luar. Saya merasa perlu untuk mempunyai seseorang dengan saya untuk bercakap pada ketika itu. Saya berjalan dan memberitahu apa yang telah berlaku. Dia berkata dia akan pulang ke rumah bersama saya dan akan tinggal seketika.

Semak semula di sini untuk membaca lebih lanjut daripada Sylvia. Selain itu, baca lagi kisahnya di Homedika.org:


Hidup dengan Kanser Pundi Kencing
Dua Diagnosis, Satu Pasangan, Satu Hari: Mungkinkah Kemungkinan?
Banyak soalan dan tiada siapa yang boleh bercakap
Bersedia untuk Pembedahan dan Mengekalkan Positif
Bukan Kusta, Ia Kanker
Pembedahan Kanser Pundi Saya
Memulihkan dari Pembedahan dan Masih Berjuang untuk Mencari Sokongan
Mencari Humor dalam Mencoba Masa
Meluruskan Kehidupan Baru Selepas Pembedahan
Mencapai "Normal Baru" -dan Kemudian Setback
Memulihkan, Mengasuh dan Mencari Pekerjaan
Mendapatkan Word Out to Women Mengenai Kanser Pundi Kencing
Kesedaran Caregiving and Cancer: 2 Punca Penting
Menerima Bila Sudah Masa untuk Hospis
Belajar Membolehkan

Ketahui lebih lanjut mengenai kanser pundi kencing dan tentang Sylvia L. Ramsey, survivor kanser, penyokong, pengarang dan penceramah awam, di: www.bladdercancersupport.org, www.authorsden.com/sylvialramsey1 dan www.sylvialramsey.com.

Langgan Real Women, Cerita Nyata oleh E-mel


Baca Do'a Ini Ketika Ditimpa Kesulitan yang Sangat Berat - Ustadz Khalid Basalamah (Disember 2020).