Berdiri Naked di Crowd

Anda tahu bahawa mimpi buruk tentang memberi ucapan dalam seluar dalam anda? Itulah pada dasarnya apa yang berkongsi cerita tentang perjalanan saya dengan kemurungan postpartum dan kebimbangan adalah seperti untuk saya. Ini adalah saya, berdiri di hadapan semua orang yang saya tahu dan internet yang penuh dengan orang yang tidak dikenali, membiarkan semuanya hang out. Jenis kelemahan yang boleh menakutkan, tetapi saya tahu ia berbaloi.

Ia berbaloi kerana berkongsi cerita saya adalah sebahagian daripada penyembuhan saya sendiri. Raksasa di dalam almari hilang apabila anda bersinar di atasnya.


It's worth it kerana saya tahu ada wanita lain di luar sana berjuang dalam diam, merasa malu dan sendirian. Sekiranya seorang ibu membaca ini dan mendapat bantuan, ia berbaloi.

Jadi ini saya berdiri telanjang di depan orang ramai, mendedahkan bahagian diri saya yang saya telah menghabiskan tahun lepas bersembunyi.

Kelahiran


Kehamilan saya lancar dan saya dengan gembira mendengar denyutan jantung anak lelaki saya ketika saya menunggu untuk berjumpa dengannya.

Pada mulanya, buruh itu berjalan lancar. Saya berasa hebat (terima kasih, perubatan moden!) Dan bersedia untuk melakukan perkara ini. Kemudian, seolah-olah keluar dari mana-mana, saya dikelilingi oleh sepuluh doktor dan jururawat, memaksa saya bergerak ke kedudukan yang berbeza. Sebagai jururawat meletakkan topeng oksigen di wajah saya, saya melihat kebimbangan di matanya. Kadar denyutan bayi telah menurun, dan mereka menghadapi masalah untuk membantunya. Mereka mula menyiapkan OR untuk melakukan kecemasan c-seksyen. Hanya pada waktunya, kadar degupan jantungnya meningkat, dan kita semua menghela nafas lega. Dari saat itu ke hadapan, saya menyedari betapa menakutkan dan melahirkan bayi yang tragis. Saya pada masa yang sama amat bersyukur dan takut.

Tetapi tiga jam yang meletihkan ditolak kemudian, dan kini dua puluh jam kerja, lelaki kecil itu tidak bergerak satu inci. Kami kemudian mendapati bahawa dia telah dibungkus di kord pusaran beberapa kali. Saya akhirnya berakhir di ATAU, yang saya fikir saya telah berjaya dielakkan, untuk c-seksyen. Selain dari kecederaan yang datang kepada bayi saya, pembedahan merupakan salah satu ketakutan saya. Tubuh saya tidak terkendali sepanjang prosedur dan saya secara berkala kering menjadi salah satu hidangan hospital berbentuk buah pinggang.


Semasa berbaring di sana, saya tiba-tiba mendengar bayi menangis dan bertanya-tanya di mana bunyi itu datang. Mungkin ada bayi di bilik sebelah? Kemudian, terkejut, salah seorang jururawat mengangkat bayi dan memberitahu kami untuk berjumpa dengan anak kami. Tunggu sebentar - itulah bayiku? Dan saya tidak tahu? Saya tidak sedar dia dilahirkan? Bagaimana saya tidak tahu dia dilahirkan? Dan seperti itu, perasaan pertama saya terhadap rasa bersalah ibu membesar kepala yang hodoh.

Selamat datang ke Ibu


Apabila saya dibawa ke bilik pemulihan, suami saya dan anak baru, Owen, sedang menunggu saya. Saya lebih penat berbanding sebelum ini dan menatap anak saya ketika saya cuba membungkus kepala saya di sekitar idea bahawa ini adalah bayi saya - dan saya seorang ibu.

Ia tidak merasakan cara saya mengharapkannya. Saya fikir bahawa ibu akan datang secara semula jadi kepada saya. Kenapa saya rasa saya tidak tahu apa yang perlu dilakukan? Saya sedar sekarang semulajadi dan mudah tidak sinonim.

Kami berpindah ke bilik berkongsi kami dan seorang jururawat mula menunjukkan kepada kami semua bekalan yang diperlukan - seperti lampin. Panik yang masuk. Lampin! Saya terlupa lampin. Saya bekerja dengan kanak-kanak! Bagaimana saya boleh melupakan lampin? Bagaimana jika dia tidak mengatakan sesuatu? Saya telah menjadi ibu selama dua jam, dan saya sudah mengerikan. Kesalahan dan keraguan diri semakin besar.

Untuk beberapa hari akan datang di hospital, saya tidur hanya 1-2 jam sehari, dan hanya selepas memberi seseorang duduk di sebelah bayi dan menontonnya bernafas. Kebanyakan masa, saya masih tidak tidur kerana saya terpaksa menontonnya. Tiada siapa yang akan menontonnya serta saya, saya fikir. Saya merasakan berat dunia di bahu saya - dan lutut saya gemetar.

Dan Jadi Kegelisahan Bermula

Pada malam terakhir saya di hospital, saya mengalami serangan kecemasan ibu yang pertama saya.

Dalam beberapa hari yang lalu, saya telah menjalani latihan selama dua jam tanpa tidur atau pemakanan, ketakutan medis yang menakutkan, menjalani pembedahan perut utama, dan tidur 1-2 jam sehari. Cuba untuk berdiri dari katil saya untuk kali pertama, dengan bantuan seorang jururawat, adalah beberapa kesakitan yang paling hebat yang pernah saya alami - di sana dengan buruh. Mengambil beberapa langkah merasakan seperti binatang liar meruntuhkan bahagian dalam saya. Saya hampir tidak dapat menanggalkan seluar dalam raksasa saya sendiri dan perlu diangkat dan keluar dari tandas, bahagian dalam yang kelihatan seperti tempat kejadian pembunuhan. Saya juga menjalani pembedahan post-anemia dan perlu diadakan ketika berjalan atau mandi untuk mengelakkan terjatuh. Saya terus berkeliaran selama berminggu-minggu. Di samping itu, paras tiroid saya sama sekali tidak berpanjangan. Saya kacau untuk meletakkannya sedikit.

Dalam keadaan ini, saya mengharapkan diri saya melakukan semua perkara keibubapaan - dan untuk melakukannya dengan sempurna. Saya selalu mahu menjadi seorang ibu, dan saya terpaksa melakukannya dengan betul. Satu-satunya masalah ialah saya tidak tahu bagaimana-dan saya berada dalam keadaan yang dahsyat untuk cuba belajar. Saya terkejut dan fizikal tidak sihat.

Saya tidak pernah merasa begitu tidak cekap.Ia tidak membantu bahawa keletihan membuat hampir tidak mungkin bagi saya memproses apa-apa bantuan atau maklumat yang saya tawarkan. Kakitangan hospital mungkin juga bercakap dengan saya dalam bahasa Jepun (dan, FYI, saya tidak bercakap Jepun).

Pada malam tadi di hospital, selepas beberapa jam berusaha menenangkan bayi yang menangis, saya berlanggar. Hatiku berlumba dan tanganku gemetar. Saya mula menangis kepada suami saya-jenis senggang yang datang dari dalam jiwa anda. Saya tidak boleh buat ini.

Kegagalan

Keesokan harinya kami dilepaskan, dan saya terkejut. Jika saya tidak dapat mengendalikannya dengan profesional terlatih yang membantu saya, bagaimana kita akan melakukannya dengan sendiri? Bagaimana mereka boleh membiarkan saya keluar dari sini dengan bayi yang tidak berdaya?

Ketika kami tiba di rumah, Owen mula menangis, dan panik itu kembali. Saya tidak tahu apa yang perlu dilakukan. Saya tidak tahu apa yang diperlukannya. Orang mengatakan anda mengenali pelbagai tangisan bayi anda, tetapi saya tidak. Dan saya menambah bahawa pada senarai sebab saya gagal.

Semasa hari berlalu, saya semakin tenggelam dan mendalam. Saya bimbang sepanjang masa. Owen mempunyai beberapa kebimbangan gastrointestinal dan menangis bila-bila masa dia tidak dipegang dalam kedudukan tertentu, jadi seseorang terpaksa memegangnya hampir sepanjang masa-dan kadang-kadang walaupun itu tidak membebaskannya. Ini pada dasarnya bermakna bahawa suami saya dan saya jarang tidur (dan saya benar-benar bermaksud jarang). Pada kesempatan yang saya mempunyai masa untuk berehat, fikiran saya akan berlumba, dan saya sering tidak dapat memperlahankannya. Saya tidak pernah mengalami kekurangan tidur yang sengit dan berkekalan.

Kami juga bergelut dengan menyusu. Saya mempunyai kekurangan bekalan yang ketara yang tiada apa yang sepatutnya diperbaiki. Perunding laktasi, kumpulan penyusuan, pam kelas hospital, kue, shake, cecair, mengepam kuasa-anda namakannya, saya mencubanya. Saya selalu menjadi pekerja keras, dan ketika saya mendedikasikan diri saya ke matlamat, saya biasanya mencapainya. Tidak kali ini, dan itu adalah pil yang sukar untuk ditelan. Satu lagi kegagalan pada senarai yang semakin berkembang. Setiap dua jam, ketika sudah waktunya memberi makan anak saya, perut saya tenggelam. Seperti jam kerja, dua belas kali sehari, saya teringatkan kekurangan saya.

Akibat bekalan saya yang rendah, Owen kehilangan jumlah berat badan, dan kami mengalami rasa dehidrasi. Dia pada mulanya perlu dibawa ke ahli pediatrik setiap satu hingga dua hari untuk mengawasi berat dan kesihatannya. Semasa saya duduk di pejabat pediatrik, berasa seperti saya mungkin lenyap, rasa bersalah, malu, dan kebimbangan meningkat dengan pesat.

Ketika Owen berusia kira-kira dua minggu, anjing kita yang dicintai, Lucy, tiba-tiba menjadi sangat sakit. Dia tinggal di ICU haiwan, di mana saya melawatnya dua kali sehari. Dua minggu selepas bersalin, saya berbaring di lantai hospital haiwan, memeluknya, menangis, dan sakit dalam kesakitan-baik fizikal dan emosi. Apabila Lucy akhirnya pulang ke rumah, dia sedang menjalani rejimen ubat yang intensif, yang memerlukan saya menetapkan penggera setiap beberapa jam sepanjang hari dan malam untuk memberikan rawatan. Menjelang akhir minggu, hati kita dipecahkan kepada satu juta keping ketika kami mengucapkan selamat tinggal kepadanya. Saya hancur. Saya telah gagal sebagai seorang ibu kepada bayi berkaki empat saya juga. Saya fikir mungkin saya telah menyebabkan ini dalam beberapa cara. Saya menyalahkan diri saya untuk semuanya.

Waktu gelap saya

Pada ketika ini, saya telah jatuh ke dalam kemurungan, yang berlangsung selama berbulan-bulan. Sukar untuk saya mengenali bahawa pada masa itu. Saya tidak boleh makan atau minum, dan saya tidak mahu melakukan apa-apa. Saya mengurus Owen, melalui air mata, kerana saya tahu ia adalah tanggungjawab saya untuk berbuat demikian. Dia seorang bayi yang tidak bersalah, tetapi saya tidak mahu.

Apa yang saya mahu, dengan putus asa, adalah untuk memukul butang gulung semula dan untuk melepaskan diri saya dengan cepat. Saya mahukan kehidupan lama saya-kehidupan di mana saya berwibawa dan di mana perkara yang masuk akal kepada saya. Kehidupan di mana saya merasa seperti saya.

Dan sekarang di sini kita berada. Saya telah mencipta orang kecil yang hebat ini yang lebih pantas, tetapi dia terjebak dengan saya. Dan saya telah berkahwin dengan lelaki dan bapa yang baik ini yang layak mendapat rakan kongsi yang sama, tetapi dia juga terjebak dengan saya. Saya yakin bahawa saya bukan apa yang mereka perlukan. Kebencian diri memakan saya.

Dalam masa yang paling gelap, saya bermimpi tentang cara untuk menyelamatkan mereka dari saya. Suami saya agak jenis orang untuk meninggalkan saya, jadi saya terpaksa menjadi orang yang pergi, saya fikir. Saya menganggap pembungkusan beg dan pergi ke mana sahaja. Beberapa malam, saya berharap saya akan tidur dan tidak bangun. Saya tidak pernah mempunyai pemikiran yang aktif merosakkan diri saya atau orang lain, tetapi saya mempunyai keinginan untuk menghentikan yang sedia ada. Saya mahu menamatkan rasa sakit yang saya rasa dan saya fikir saya telah menyebabkannya. Saya tahu kehidupan setiap orang akan lebih baik tanpa saya. Pada masa itu, saya yakin bahawa perkara yang paling penyayang yang boleh saya lakukan akan hilang.

Lemas

Saya tenggelam dalam keadaan biasa - di hadapan semua orang-dan selain daripada beberapa ahli keluarga, tiada siapa yang tahu. Tiada siapa yang melihat saya terhuyung-huyung.

Saya tidak menyalahkan sesiapa untuk ini. Untuk masa yang lama, saya tidak menjangkau untuk mendapatkan bantuan.

Saya malu untuk membolehkan sesiapa melihat saya kerana saya merasa bersalah kerana ketidakbahagiaan saya. Saya mempunyai bayi yang cantik dan sihat. Saya mempunyai suami yang penyayang dan menyokong. Saya mempunyai keluarga untuk memberi bantuan. Apa hak saya perlu berasa seperti ini?

Saya juga tidak sedar lagi bahawa saya mengalami kebimbangan dan kemurungan selepas bersalin. Saya tidak mempunyai maklumat yang tepat dan percaya banyak mitos umum mengenai keadaan kesihatan mental selepas bersalin. Saya tidak mahu membahayakan diri saya atau bayi saya, jadi saya fikir itu bermakna saya tidak mempunyai PPD.

Mitos-mitos dan penyebaran umum mengenai suasana hati dan kecemasan postpartum menyesatkan banyak wanita atau menakut-nakutkan mereka untuk berdiam diri. Kerana topik ini biasanya dibincangkan dengan senyap dan di belakang pintu tertutup (jika sama sekali), saya fikir tiada siapa yang boleh berkaitan dengan apa yang saya alami.Ia kelihatan begitu mudah untuk semua orang. Saya tidak pernah merasa sendirian.

Saya tidak tahu apa yang perlu dilakukan, jadi untuk sebahagian besar, saya memalsukannya. Saya cuba sedaya upaya untuk tersenyum walaupun saya berasa kosong di dalamnya. Saya menyiarkan foto wajib di media sosial-anda tahu, orang-orang tentang mencari cinta baru dan mahu dia kekal sedikit selama-lamanya. Ini datang sebahagian dari tempat yang memalukan dan sebahagiannya dari harapan terdesak yang mungkin ada sesuatu yang "palsu" sehingga anda membuatnya "pendekatan. Saya fikir mungkin jika saya melihat bahagian itu, saya akan mula merasakan bahagian itu juga. Anda mungkin boleh meneka bagaimana ia berfungsi. Saya hanya berharap bahawa saya dapat kembali kepada normal-apa sahaja yang berlaku.

Kali ini juga mengelirukan untuk saya kerana kecemasan dan kemurungan datang dalam gelombang. Saya mempunyai tempoh perasaan seperti ribut telah berlalu-seperti saya menjadi diri saya lagi-dan kemudian gelombang lain akan datang jatuh ke atas saya. The lulls memberi saya harapan palsu, dan gelombang membuat saya berasa sia-sia. Sifat-sifat gejala saya yang berselang-seli, digabungkan dengan hakikat bahawa saya pada umumnya berfungsi, membuat saya sukar untuk mengetahui bahawa saya memerlukan rawatan.

Saya menghabiskan sembilan bulan di tempat ini, berjuang untuk menjaga kepala saya di atas air-dan tersenyum ketika melakukannya. Akhirnya, air mengatasi saya. Laut itu terlalu besar, dan saya terlalu penat untuk terus berpura-pura berenang. Saya mula mengalami serangan panik setiap hari. Saya sangat cemas bahawa saya muntah beberapa kali sehari. Saya tidak boleh makan atau tidur. Saya menangis sepanjang masa. Keinginan untuk tidak bangun pada waktu pagi semakin bertambah kuat. Saya tidak dapat berfungsi lagi. Lutut saya tergelincir, dan berat dunia telah jatuh ke atas saya.

A Lifeline

Dengan kasih sayang dan sokongan ibu dan suami saya, saya kini dapat menyedari bahawa saya tidak dapat menyelesaikannya dengan saya sendiri. Ketakutan untuk pergi dengan cara ini menjadi lebih besar daripada ketakutan apa-apa lagi. Saya memerlukan pertolongan, dan akhirnya saya dapat mula menanyakannya.

Sekitar masa ini, seorang kawan menghantar saya maklumat tentang kelas di sebuah kemudahan baru yang dikenali sebagai The Motherhood Center of New York. Apabila saya melihatnya, saya menyedari bahawa, walaupun mereka menawarkan pelbagai kumpulan dan kelas, mereka pakar dalam merawat masalah perinatal dan gangguan kecemasan. Mereka mempunyai mesyuarat kumpulan sokongan yang akan datang, dan saya berdaftar untuk hadir.

Saya menangis melalui pertemuan pertama itu. Ia adalah kali pertama saya berada di dalam bilik dengan orang-orang yang memahami apa yang saya alami. Ia adalah kali pertama saya merasakan saya boleh berhenti berpura-pura. Ia adalah kali pertama saya tidak merasa sendirian. Saya menangis lega.

Mesyuarat mingguan itu menjadi penyelamat saya, dan saya terus menghadiri keagamaan. Saya masih buat. Pada satu hari yang sukar, Paige Bellenbaum, LMSW, Pengarah Program Pusat (seorang malaikat yang menyamar), berjanji kepada saya bahawa dia akan membantu saya menjadi lebih baik. Mereka adalah kata-kata yang saya mahu dengar lebih daripada apa-apa lagi di tempat gelap yang saya tidak percaya. Saya tahu dia akan cuba membantu saya, tetapi kebimbangan dan kemurungan menjadi normal baru saya sehingga saya tidak dapat membayangkan hidup dengan cara lain. Saya tidak dapat melihat melalui perairan keruh. Dia meyakinkan saya bahawa suatu hari nanti saya akan mempercayainya dan saya berdoa dengan setiap auns saya bahawa dia betul. Dengan bantuan Paige, saya mula menerima rawatan yang saya perlukan.

Pusat Pengasuhan tidak hanya menarik saya keluar dari air; mereka mengajar saya cara berenang. Anda lihat, tiada siapa yang dapat menarik anda keluar dari air. Air hanya hidup dan ibu. Kerana saya menerima (dan terus menerima) rawatan yang sesuai, saya tidak lagi memerlukan orang lain untuk menyelamatkan saya. Saya belajar untuk menyelamatkan diri saya.

Kini kepala saya di atas air, saya mempunyai perspektif yang berbeza. Saya dapat melihat perkara-perkara yang sebenarnya. Saya akhirnya dapat menjadi mama yang saya impikan menjadi tahun-tahun yang lalu. Saya dapat benar-benar menikmati anak saya, dan hatiku penuh dengan cinta yang kadang-kadang menyakitkan. Dan jawatan media sosial yang membosankan? Saya tidak lagi memakainya. Pasti, masih ada hari-hari sukar dan detik-detik keras-itu hanya ibu bapa-tetapi saya tidak akan menjual cinta ini untuk apa-apa. Pada ketika ini, saya hampir tidak dapat mengingati kehidupan lama yang saya sangat ingin kembali. Saya kini bangun setiap pagi yang berasa bersyukur untuk hari yang lain dengan keluarga saya.

Untuk Ibu Mati yang Tenggelam ...

Saya nampak awak. Anda tidak bersendirian. Anda bukan ibu yang tidak baik. Ini bukan kesalahan awak, dan ini boleh berlaku kepada sesiapa sahaja. Ia bukan gambaran siapa anda, dan ia tidak menentukan anda. Anda boleh mendapatkan bantuan, dan anda boleh berasa lebih baik. Perinatal mood dan gangguan kecemasan sangat boleh dirawat dengan campur tangan yang sesuai. Kebimbangan dan kemurungan adalah seperti air keruh kerana mereka awan penglihatan anda dan menjadikannya sukar untuk melihat cahaya. Tetapi saya berjanji kepada anda, cahaya ada di sana. Saya berada di tempat anda dan saya telah menemui jalan saya ke perairan yang lebih tenang. Terdapat hidupan di sekeliling anda-menjangkau mereka. Minta bantuan tanpa berasa malu.

Jangan biarkan diri anda lemas - kehidupan ini memerlukan anda di dalamnya.

Versi pos ini mula-mula muncul di Ashley Abeles' Blog, Mama Man Muffin. Ia telah dicetak semula dengan izin.

* Kredit Foto: Kelly Kollar Photography


3000+ Common English Words with British Pronunciation (Ogos 2020).