Inilah senario yang lebih umum di rumah saya: Makan malam sudah selesai, meja dibersihkan. Mesin basuh pinggan mangkuk senyap, dapur ditutup secara rasmi dan tiba masanya untuk berehat dan berehat.

Kami menuju ke sofa dan menetap kembali ke tempat masing-masing (makhluk-makhluk kita adalah) untuk menikmati program televisyen atau membaca buku. Kami menghembus nafas. Rasanya baik; ketika itu penyerahan lengkap, apabila anda akhirnya boleh membuang kegilaan hari itu.

Dan kemudian ia berlaku. Secara langsung. In. Saya. Meninggalkan. Telinga.


Adakah anda akan berhenti memecahkan jari anda?

Itu bunyi-ia menjengkelkan saya begitu. Ia membuatkan saya mahu menjerit, menginjak kaki saya, merebut tangannya dan hancur mereka.

Itulah kesengsaraan saya-retak buku. Untuk yang lain, ini mungkin bunyi seseorang mengunyah popcorn. Dan bagi orang lain, seseorang yang meletupkan gusi mereka boleh menyebabkan mereka menjadi kemarahan.


Pernahkah anda duduk di filem dan terpaksa mengandung diri dari merapatkan dan mengetuk gula-gula keluar dari tangan seseorang apabila orang itu mula-mula mulai membuka Raisinet mereka? Bagaimana berani mereka!

Ya, itu.

Ia dipanggil misophonia, dan terjemahan harfiahnya adalah "kebencian suara." Orang yang mempunyai keadaan ini amat sensitif terhadap bunyi atau bunyi latar belakang, dengan setiap orang mempunyai set gejala dan pencetusnya sendiri. Suara yang tidak diketahui oleh orang lain boleh menimbulkan perasaan dari kerengsaan ringan kepada kemarahan dan ketakutan.


Snap, crackle ... PUNCH! (seperti dalam, "Saya mahu menjangkau dan menumbuk kamu!")

The New York Times menerbitkan satu esei minggu lalu mengenai subjek, di mana penulis, Barron H. Lerner, MD, mengakui mengalami keadaan itu. "Pada masa-masa, pesakit saya boleh menjadi sumber bunyi yang menjengkelkan," tulisnya. "Pada masa-masa lain, keadaan ini boleh menjadi sumber ikatan istimewa jika saya menyedari bahawa pesakit adalah penderita sesama." (Pesakit-pesakit miskin atau pesakit-pesakit yang bertuah.

Dr. Lerner mengutip kajian 2013 yang mengenal pasti perengsa yang paling kerap menjadi:

  • Bunyi makan (termasuk bibir memukul dan menelan)
  • Bunyi pernafasan (seperti bunyi hidung dan bersin)
  • Bunyi tangan (seperti menaip dan mengklik pen)

Saya bersalah mengerang suami saya (miskin, penderitaan) untuk semua perkara di atas. Tetapi sekarang, saya rasa dibuktikan!

Sekarang saya gembira untuk mengatakan bahawa saya tidak bersendirian. Hanya mengetahui ia adalah "keadaan" dan bukan tanda bahawa saya tidak sabar, tidak sabar dan tidak toleran membuat saya tersenyum dengan bantuan.

Dengan cara ini, jika anda tertanya-tanya apa yang mendorong orang lain gila, selepas esai Dr. Lerner muncul, The New York Times melakukan tinjauan di kalangan pembaca yang menderita misophonic mereka untuk berkongsi cerita tentang apa yang membuatkan mereka gila. Berikut adalah lima keluhan utama:

  1. Retakan knuckle
  2. Soup slurping
  3. Gum mengunyah
  4. Kliping kuku
  5. Nose mengendus

Jangan takut, penagih sesama: sebenarnya terdapat kumpulan sokongan di luar sana untuk orang seperti kami.

Apa yang terdengar di sana membuat anda ingin menjangkau dan menyentuh seseorang-Dan tidak dalam a baik cara?

Jawatan ini pada mulanya muncul di mysocalledmidlife.net.


From Door to Door | Critical Role | Campaign 2, Episode 81 (November 2020).