Seolah-olah kelipan panas yang teruk sahaja tidak mencukupi masalah untuk wanita menopaus, kajian baru mendapati gejala-gejala ini juga terikat kepada risiko yang lebih besar untuk apnea tidur dan masalah jantung yang berkaitan.

Kajian itu termasuk hampir 1,700 wanita pertengahan umur, kira-kira 25 peratus daripada mereka berada di pertengahan atau berisiko tinggi untuk apnea tidur obstruktif - misalnya, mereka pada umumnya lebih tua, mempunyai tahap lemak badan yang lebih tinggi dan mempunyai tekanan darah tinggi.

Berbanding dengan wanita yang mempunyai kilauan ringan atau tidak panas, mereka yang melaporkan kilat panas yang teruk hampir dua kali lebih mungkin mempunyai apnea tidur yang obstruktif, para penyelidik mendapati.


Dalam apnea tidur, berhenti di dalam pernafasan atau pernafasan cetek menghalang seseorang daripada mendapat tidur malam yang baik.

Apnea tidur telah dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung, tekanan darah tinggi, strok, kemurungan dan kematian awal, kata penulis kajian dalam kenyataan berita dari Persatuan Menopaus Amerika Utara.

Menurut JoAnn Pinkerton, pengarah eksekutif masyarakat, "gangguan tidur adalah aduan yang biasa pada masa menopaus. Penting untuk mengenal pasti banyak gangguan tidur yang tidak didiagnosis, termasuk apnea tidur yang menghalangi."


Walaupun kajian mendapati persatuan antara kilat panas teruk dan gangguan tidur kronik, ia tidak membuktikan hubungan sebab-akibat.

"Sakit kepala awal pagi atau mengantuk siang hari berlebihan harus menimbulkan kebimbangan untuk apnea tidur obstruktif, dan isyarat keperluan untuk ujian apnea tidur," mencadangkan Pinkerton.

Kajian itu diterbitkan dalam talian pada 1 November dalam jurnal Menopaus.


The Great Gildersleeve: Flashback: Gildy Meets Leila / Gildy Plays Cyrano / Jolly Boys 4th of July (November 2020).