Orang muda yang menghabiskan banyak masa di laman sosial media-laman web yang direka untuk membawa orang bersama-nampaknya lebih terisolasi, penyelidikan baru mencadangkan.

Ironinya, para penyelidik mendapati bahawa pengguna media paling berat mempunyai kira-kira dua kali kemungkinan perasaan sosial yang terasing berbanding dengan rakan-rakan mereka yang "terhubung dengan web".

Penemuan "mengingatkan kita bahawa media sosial bukanlah satu ancaman bagi orang yang merasa terpencil secara sosial," kata pengarang utama kajian Dr. Brian Primack. Beliau adalah pengarah Pusat Penyelidikan Media, Teknologi, dan Kesihatan Universiti Pittsburgh.


Primack berkata penyelidikan lepas mencadangkan bahawa orang yang menggunakan media sosial paling terpencil. Tetapi kajian-kajian itu kecil, katanya.

Kajian terbaru ini merupakan analisis pertama penggunaan media sosial dan pengasingan sosial yang disebut dalam kumpulan besar dari seluruh Amerika Syarikat, menurut Primack.

Namun, sekurang-kurangnya seorang pakar media sosial berkata, kajian itu meninggalkan terlalu banyak soalan yang tidak dijawab untuk menawarkan nasihat praktis kepada orang.


Kajian itu melibatkan hampir 1,800 orang berumur 19 hingga 32 tahun. Para peserta melengkapkan soal selidik dalam talian selama 20 minit pada 2014. Separuh wanita dan 58 peratus adalah putih. Lebih daripada satu pertiga membuat sekurang-kurangnya $ 75,000 setahun. Para peserta, yang telah mengambil bahagian dalam penyelidikan sebelum ini, menerima $ 15 setiap satu untuk tinjauan itu.

Para penyelidik menanyakan soalan tentang bagaimana peserta terpencil dan berapa kali mereka menggunakan Facebook, Twitter, Google Plus, YouTube, LinkedIn, Instagram, Pinterest, Tumblr, Vine, Snapchat dan Reddit.

Mereka yang menggunakan perkhidmatan lebih kerap-sama ada dari segi bilangan kali mereka menggunakannya atau dalam jumlah masa yang dibelanjakan untuk mereka-lebih cenderung untuk melaporkan perasaan terpencil dari orang lain, penyelidik mendapati.


"Berbanding dengan orang-orang di suku yang paling rendah untuk sering memeriksa media sosial, orang di suku teratas adalah kira-kira tiga kali lebih mungkin untuk meningkatkan pengasingan sosial," kata Primack. Mereka yang memeriksa tapak media sosial kurang dari sembilan kali seminggu. Mereka yang memeriksa tapak media sosial paling banyak dihubungi 58 atau lebih kali seminggu, kata penulis kajian.

Masa purata yang dibelanjakan untuk media sosial adalah 61 minit sehari. Orang yang menghabiskan lebih daripada 121 minit sehari di media sosial mempunyai kira-kira dua kali kemungkinan perasaan terpencil daripada mereka yang menghabiskan kurang dari 30 minit sehari di laman web ini, hasil kajian menunjukkan.

Para penulis menyatakan bahawa kajian itu mempunyai batasan. Satu adalah bahawa ia tidak direka untuk membuktikan hubungan sebab-dan-kesan. Dan, ia tidak jelas yang mula-pertama-menggunakan media sosial atau perasaan pengasingan, menurut penyelidik.

Di samping itu, kajian itu hanya melihat orang yang berumur 32 tahun dan ke bawah, jadi penemuan mungkin tidak sama pada orang yang lebih tua.

Primack juga menegaskan bahawa kajian itu mengkaji penggunaan media sosial pengguna secara keseluruhan, bukan tapak tertentu. Tidak ada cara untuk mengetahui sama ada orang yang membaca bercakap mengenai percutian sempurna rakan-rakan mereka di Facebook adalah lebih kurang terpencil daripada orang-orang yang lebih suka menonton video YouTube kucing atau dengan keras membantah mengenai politik di Twitter.

Sekiranya terdapat hubungan antara penggunaan media sosial dan pengasingan, apa yang mungkin berlaku? "Mungkin orang yang merasa lebih terpencil secara sosial menggunakan banyak media sosial untuk cuba meningkatkan lingkaran sosial mereka," kata Primack.

"Tetapi kedua-dua arah mungkin sedang bekerja. Orang yang merasa terpencil secara sosial boleh mendekati media sosial untuk 'mengubati diri sendiri,' tetapi ini hanya boleh meningkatkan persepsi tentang pengasingan sosial," katanya.

Penemuan menunjukkan bahawa orang yang merasa terpencil pada umumnya tidak dapat mencari sambungan melalui media sosial, kata Primack.

Jawapannya mungkin di luar talian, katanya.

"Cara yang lebih berharga dan mantap untuk menangani pengasingan sosial yang dianggap mungkin adalah untuk memupuk hubungan sosial yang sebenar," kata Primack. "Sudah tentu, media sosial tetap menjadi alat yang berpotensi untuk membantu memanfaatkan hubungan-hubungan itu. Namun, ia mungkin bukan pengganti yang kuat dan sendiri."

Anatoliy Gruzd adalah profesor bersekutu di Ryerson University di Toronto yang mempelajari media sosial. Gruzd berkata kajian itu terlalu terhad dan "tidak boleh digunakan dengan pasti untuk menghasilkan nasihat praktis mengenai pemisahan dan penggunaan media sosial. Masih terdapat banyak soalan yang tidak terjawab dan pemboleh ubah yang tidak teruji."

Sebagai contoh, "menjadi aktif di Facebook mungkin menunjukkan satu jenis tingkah laku, semasa aktif pada sesuatu seperti Snapchat mungkin menunjukkan jenis tingkah laku yang sangat berbeza," katanya.

"Kajian itu juga tidak mengambil kira peringkat dan jenis penyertaan dalam media sosial, contohnya, seseorang boleh menghabiskan berjam-jam di Facebook hanya untuk melayari gambar yang disiarkan oleh orang lain, sementara orang lain mungkin menggunakan jumlah masa yang sama untuk mengaktifkan secara aktif dan berhubung dengan orang lain di Twitter, "kata Gruzd.

Kajian itu diterbitkan dalam edisi 6 Mac American Journal of Medicine Preventive.


Hukum akhwat upload foto social media, Ustadz DR Khalid Basalamah, MA (April 2021).