Kebimbangan semasa usia pertengahan mungkin menandakan dementia yang berlaku, satu analisis baru mencadangkan.

Walaupun berjuta-juta rakyat Amerika mengalami kecemasan yang sederhana dan teruk, tidak jelas bagaimana ia dikaitkan dengan demensia atau jika rawatan dapat membatalkan risiko, kata para penyelidik British.

"Kami menyiasat tahap kebimbangan yang cukup penting untuk memastikan klinikal didiagnosis dengan kebimbangan, bukan hanya mempamerkan beberapa gejala kegelisahan," kata penyelidik kanan Natalie Marchant. Dia seorang penolong profesor di bahagian psikiatri Universiti College London.


Untuk mencari kemungkinan hubungan antara kecemasan dan demensia, pasukan Marchant mengumpulkan data dari empat kajian yang diterbitkan sebelumnya yang merangkumi hampir 30,000 orang.

Kelemahan kajian jenis ini, yang dipanggil analisis meta, adalah tidak dapat menjelaskan kualiti pengajian yang disertakan, atau kekuatan benang umum yang ditemui penyelidik.

Walaupun alasan untuk persatuan yang berpotensi antara kebimbangan dan demensia tidak diketahui, dan kajian ini tidak membuktikan bahawa salah satu penyebab yang lain, Marchant berfikir penjelasan biologi adalah mungkin.


"Kebimbangan dikaitkan dengan tindak balas yang tidak normal terhadap tekanan pada tahap biologi," katanya. "Dan terdapat peningkatan minat terhadap pengaruh stres dan keradangan pada sel-sel otak dalam perkembangan demensia."

Sambutan tekanan yang tidak normal dapat mempercepat penuaan sel otak dan kerosakan pada sistem saraf pusat, sehingga meningkatkan kelemahan untuk demensia, penulis kajian menyarankan.

Walaupun mungkin kegelisahan menyebabkan orang terlibat dalam tingkah laku yang tidak sihat, kajian yang diperiksa para penyelidik menyumbang faktor gaya hidup, seperti merokok dan penggunaan alkohol, jadi faktor-faktor ini tidak mungkin menjelaskan hubungan itu, tambah Merchant.


"Memandangkan selang masa panjang antara penilaian kebimbangan dan diagnosis demensia - secara purata lebih daripada 10 tahun - penemuan dari kajian kami menunjukkan bahawa kecemasan yang sederhana dan parah mungkin merupakan faktor risiko yang boleh dimodifikasi untuk demensia," jelasnya. .

Sekiranya kebimbangan adalah faktor risiko untuk demensia, ini mempunyai implikasi untuk dapat mengenal pasti orang yang berisiko dan campur tangan lebih awal untuk mengurangkan risiko, kata Marchant.

Tetapi tidak jelas jika rawatan boleh membendung risiko ini atau sama ada terapi bukan ubat - seperti kesedaran dan meditasi - yang diketahui dapat mengurangkan kebimbangan, mungkin membantu.

"Terapi telah wujud untuk mengurangkan kebimbangan, contohnya bercakap terapi dan campur tangan kesedaran, jadi langkah seterusnya adalah mengkaji sama ada terapi ini juga dapat mengurangkan risiko demensia," kata Merchant.

Banyak yang masih tidak diketahui mengenai hubungan antara kebimbangan dan kemurungan dan demensia, kata Keith Fargo, pengarah program saintifik dan jangkauan pada Persatuan Alzheimer.

"Terdapat hubungan yang terkenal antara kemurungan sebagai faktor risiko untuk demensia," kata Fargo.

Walaupun kemurungan mungkin penyebab demensia, dia berkata, ia sama seperti mungkin ia adalah tanda awal demensia.

Fargo bersetuju bahawa ia tidak diketahui jika merawat kecemasan atau kemurungan dengan ubat-ubatan atau terapi bukan ubat dapat melambatkan atau mencegah demensia.

Tetapi merawat kemurungan atau kebimbangan masih merupakan idea yang baik, katanya. "Sudah tentu, terdapat sedikit kelemahan untuk merawat kecemasan dan kemurungan anda, dan mungkin terdapat kemungkinan yang berpotensi," katanya.

Laporan itu diterbitkan dalam talian pada 30 April dalam jurnal Terbuka BMJ.


Schizophrenia - causes, symptoms, diagnosis, treatment & pathology (Disember 2020).